Nuffnang

Tuesday, September 4, 2012

Merancang untuk Perkara yang Tidak Dirancang

Dalam hidup ini tidak semua yang kita rancang akan menjadi kenyataan. Jadi perlu juga ada perancangan untuk perkara yang tidak dirancang. Contohnya, aku tidak pernah merancang untuk berjiran dengan orang yang memelihara anjing dan kucing serta binatang lain, yang kemudiannya tidak tahu menjaga kebersihan dan kesegaran udara yang dihirup oleh jiran sekeliling, yang tidak faham atau buat-buat tidak faham bahawa kawasan perumahan rumah teres berangkai bukanlah zoo negara, yang masih tolol untuk mengerti bahawa depan pagar jiran bukanlah lot parking kereta.

Jadi, apabila berlakunya perkara yang tidak dirancang dan aku tidak membuat perancangan untuk menghadapi perkara yang tidak dirancang, apa yang patut aku lakukan? Jawabnya tutup hidung, masuk pagar, masuk rumah, tutup tingkap, tutup pintu dan sembur pewangi banyak-banyak. Atau menekan hon kereta setiap kali mahu memandu keluar apabila ada si jakun rabun yang melihat ruang di depan pagar rumah sepertinya ada kotak untuk meletak kenderaan. Aduhhh, selamanya mahu tersiksa dengan keadaan? Itulah padahnya apabila tidak merancang untuk perkara yang tidak dirancang, kalau merancang, dari umur setahun jagung sudah dikumpul RM1 sehari, agaknya sudah mampu memiliki banglo sekarang. Sudah mampu ku bina pagar 10 kaki tinggi, biar tidak mampu dipanjat kucing, biar tidak terdengar disalak anjing!

Dan agaknya, sekarang ini aku sudah bersenang lenang, upah sahaja En Adam untuk update blog ini dengan kisah-kisah Lucasnya!



3 comments:

  1. Ahaha. Upahnya nanti kita bawak bincang. Hehe.Aha

    ReplyDelete
    Replies
    1. 5 sen sehari boleh? huhuhu

      Delete
    2. Haha. Ape ke sikit benornye. Neskape ais pun tak dapat dibeli. Hehe.

      Delete